Informasi Kursus Coklat Chocolatier Online

Mengetahui informasi kursus coklat chocolatier online adalah salah satu hal yang perlu Anda ketahui. Jika Anda mengetahuinya Anda bisa membuatnya sendiri di rumah. Tapi pernahkah Anda berpikir dari mana asalnya cokelat? Bangsa Maya kuno Mesoamerika (terdiri dari negara-negara di tempat yang sekarang kita kenal sebagai Amerika Tengah, dan Meksiko selatan) untuk berterima kasih atas cokelat.

Semuanya dimulai dengan biji kakao. Anda menyebutnya dengan benar, kakao adalah kata Spanyol untuk chcahuatl, yang oleh suku Aztec disebut sebagai biji cokelat. Diperkirakan bahwa pedagang Inggris salah mengeja kakao ketika mereka membawa pulang bijinya, sehingga kakao.

Kembali ke bangsa Maya kuno, mereka mengeringkan, menggiling, dan mencampur biji kakao dengan air untuk membuat minuman. Anda mungkin berpikir nikmat, cokelat panas. Sebenarnya minuman cokelat bangsa Maya rasanya cukup pahit dan berbusa, dan sering dicampur dengan cabai. Setelah Aztec menaklukkan bangsa Maya, mereka mengamuk untuk barang-barang itu.

Bangsa Maya dan Aztec percaya (dan mungkin beberapa orang masih percaya) bahwa cokelat adalah hadiah dari para dewa. Suku Aztec khususnya memuja minuman tersebut dan mereka memberikannya kepada prajurit yang menang setelah pertempuran, menggunakannya selama ritual keagamaan, dan bahkan menggunakan biji kakao sebagai mata uang. Bagi mereka, biji kakao lebih berharga daripada emas.

Kata Aztec untuk minuman pahit adalah xocolatl yang menurut beberapa orang berasal dari kata modern cokelat. Yang lain berpikir cokelat berasal dari kata Aztec ‘choqui’, yang berarti kehangatan.

Spanyol dan Informasi Kursus Coklat Chocolatier Online

Coklat dari Spanyol.

Lalu bagaimana caranya sampai ke Eropa? Selama abad ke-16 seorang pria bernama Hernán Cortés melakukan perjalanan ke Mesoamerika untuk mendirikan koloni Spanyol dan ketika tiba, dia disambut dengan galon minuman pedas. Dia membawa pulang beberapa bersamanya ke Spanyol dan itu menjadi terkenal.

Awalnya sering digunakan sebagai obat, namun rasanya yang pahit membuat orang mencoba mempermanis rasanya. Jadi, beberapa ditambahkan gula, vanila atau madu. Ini membuatnya benar-benar nikmat, dan segera menjadi sangat modis di istana Spanyol.

Cokelat batangan

Cokelat adalah minuman aristokrasi Eropa, tidak ada rumah kelas atas yang lengkap tanpa membuat cokelat dan perlengkapan minum. Selama ini cokelat hanya dikonsumsi sebagai minuman. Tapi segalanya mulai berubah pada tahun 1828. Coenraad van Houten dari Amsterdam adalah orang yang mengubah permainan; dia menemukan ‘cocoa press’, yang dapat memisahkan lemak dari biji kakao, meninggalkan bubuk halus.

Bubuk ini jauh lebih enak untuk dinikmati sebagai minuman, dan orang-orang mulai menambahkan susu ke dalamnya daripada air, membuatnya lebih seperti cokelat panas yang kita minum era ini. Cara ini juga dimaksudkan agar cokelat dapat diproduksi secara massal, sehingga lebih murah sehingga masyarakat luas dapat membeli dan menikmatinya. Ada yang menyebut ini demokratisasi cokelat.

Pada tahun 1847, pembuat cokelat Inggris J.S. Fry and Sons memiliki ide baru untuk menggabungkan kembali lemak dan minuman keras, dan menambahkan gula. Dia mengatur ini dalam cetakan, dan voila. Cokelat batangan lahir.

Cokelat yang dibuat melalui metode ini menyerupai cokelat hitam ringan. Peristiwa besar berikutnya dalam kisah cokelat datang ketika pembuat cokelat Swiss Daniel Peter memasukkan susu bubuk ke dalam campuran, menciptakan cokelat batangan susu pertama di dunia. Popularitas cokelat melonjak sejak saat itu, dan tidak pernah benar-benar menurun.

Cokelat di Amerika dan Informasi Kursus Coklat Chocolatier Online

Cokelat di Koloni Amerika

Pada tahun 1641, cokelat tiba di Florida dengan kapal Spanyol. Rumah cokelat Amerika pertama dibuka di Boston diperkirakan pada tahun 1682. Pada 1773, biji kakao adalah impor utama koloni Amerika dan cokelat dinikmati oleh orang-orang dari semua kelas. Selama Perang Revolusi, cokelat diberikan kepada militer sebagai jatah dan terkadang diberikan kepada tentara sebagai pembayaran, bukan uang. (Cokelat juga diberikan sebagai jatah untuk tentara selama Perang Dunia II.)

Bubuk kakao

Ketika cokelat pertama kali muncul di Eropa, itu adalah kemewahan yang hanya bisa dinikmati oleh orang kaya. Namun pada tahun 1828, kimiawan Belanda Coenraad Johannes van Houten menemukan cara mengolah biji kakao dengan garam alkali untuk membuat bubuk cokelat yang lebih mudah dicampur dengan air.

Prosesnya dikenal sebagai “proses Belanda” dan cokelat yang dihasilkan disebut bubuk kakao atau “kakao Belanda”. Van Houten diduga juga menemukan mesin kakao, meskipun beberapa laporan menyatakan ayahnya menemukan mesin tersebut. Mesin pemeras kakao memisahkan lemak kakao dari biji kakao panggang menjadi bubuk kakao yang murah dan mudah, digunakan untuk membuat berbagai macam produk cokelat yang lezat.

Pemrosesan Belanda dan pemeras cokelat membantu membuat cokelat terjangkau untuk semua orang. Ini juga membuka pintu bagi cokelat untuk diproduksi secara massal.

Cokelat Nestle

Cokelat dinikmati sebagai minuman yang ditambahkan dengan susu sebagai pengganti air terjadi di abad ke-19. Pada tahun 1847, pembuat cokelat Inggris J.S. Fry and Sons menciptakan cokelat batangan pertama yang dibentuk dari pasta yang terbuat dari gula, minuman keras cokelat, dan lemak kakao.

Pembuat cokelat Swiss Daniel Peter menambahkan susu bubuk kering ke dalam cokelat untuk membuat cokelat susu pada tahun 1876. Namun baru beberapa tahun kemudian dia bekerja dengan temannya Henri Nestle dan mereka menciptakan Nestle Company dan membawa cokelat susu ke pasar umum.

Cokelat telah berkembang jauh selama abad ke-19, tetapi masih sulit untuk dikunyah. Pada tahun 1879, pembuat cokelat Swiss lainnya, Rudolf Lindt, menemukan mesin keong yang mencampur dan menganginkan cokelat sehingga menghasilkan konsistensi yang lumer di mulut yang berpadu dengan baik dengan bahan-bahan lain.

Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, perusahaan cokelat keluarga seperti Cadbury, Mars, Nestle, dan Hershey memproduksi secara massal berbagai permen cokelat untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan camilan manis.

Cokelat saat ini

Cokelat modern sangat halus, dan diproduksi secara massal. Namun, ada beberapa pembuat cokelat masih membuat kreasi cokelat mereka dengan tangan dan menjaga bahan-bahannya semurni mungkin. Meskipun cokelat lebih sering dinikmati sebagai manisan yang dapat dimakan atau dalam makanan penutup dan makanan yang dipanggang, cokelat juga tersedia untuk diminum.

Sementara cokelat batangan rata-rata tidak dianggap sehat, cokelat hitam telah mendapatkan tempatnya sebagai makanan sehat yang kaya antioksidan untuk jantung.

Cokelat dengan fair trade

Produksi cokelat modern membutuhkan biaya. Karena banyak petani kakao berjuang untuk memenuhi kebutuhan, beberapa beralih ke upah rendah atau tenaga kerja budak (kadang diperoleh dengan perdagangan anak) agar tetap kompetitif. Dengan kekayaan sejarah coklat inilah, coklat menjadi makanan yang sangat digemari oleh banyak orang, Tak heran jika kursus coklat chocolatier online banyak dicari.

Hal ini telah mendorong upaya dasar bagi perusahaan cokelat besar untuk mempertimbangkan kembali bagaimana mereka mendapatkan pasokan kakao mereka. Ini juga menghasilkan seruan untuk lebih banyak cokelat perdagangan yang adil yang dibuat dengan cara yang etis dan berkelanjutan. Demikian informasi mengenai sejarah cokelat yang lengkap dan jika Anda ingin memperdalam bisa mencari informasi kursus coklat chocolatier online di kota Anda termasuk di Jakarta, Surabaya, Bali dan kota lainnya. Anda bisa memilih kursus coklat chocolatier online terbaik.