Sejarah New York Cheesecake Dan Tempat Jual Cream Cheese Murah

Cheesecake atau kue keju adalah kue panggang yang penuh dengan keseimbangan yang relatif sederhana dari keju lunak, telur, gula, dan beberapa perasa yang biasanya di atas dasar kue atau kue kering. Untuk mendapatkan rasa yang sempurna haruslah mengetahui di mana tempat jual cream cheese murah dengan kualitas bagus. Setelah itu, perlu diketahui bahwa ada empat jenis dasar cheesecake, variasi dan bahkan merek keju yang mempengaruhi tekstur dan rasa, antara lain: Dadih, seperti keju petani, pot keju, atau keju cottage; ricotta (Cheesecake Italia); quark (Cheesecake Jerman); dan keju krim (New York Cheesecake). Selain itu, ada versi seperti sifon unbaked (French Cheesecake).

 

Pada abad ke-5 SM, orang Yunani kuno membuat kue keju paling awal yang terdiri dari keju segar yang ditumbuk halus dengan tepung dan madu dan dimasak di atas wajan gerabah. Di Eropa pada abad pertengahan akhir, kue keju dibuat ulang dalam bentuk tar dengan dasar kue. Buku masak bahasa Inggris pertama, The Forme of Cury (sekitar tahun 1390), terdiri dari koleksi resep bahasa Inggris di abad pertengahan yang disusun oleh para juru masak Raja Richard II, termasuk dua tar keju: “Sambocade”, yang berisi keju dadih, putih telur, air mawar, dan bunga yang lebih tua, dan “Tart de Bry” (kata bry berasal dari Old Norman untuk “ditumbuk”, mengacu pada metode mempersiapkan keju) yang dibuat dengan ruayn (keju sapi musim gugur semi-lunak), kuning telur, dan jahe bubuk. Selama lima abad berikutnya, hampir setiap buku resep bahasa Inggris berikutnya mengandung setidaknya satu resep kue keju.

 

Mengingat cinta akan bahasa Inggris yang abadi dari cheesecake, hampir tidak mengejutkan untuk menemukannya di koloni Amerika. Pada tahun 1730-an, Philadelphia membanggakan kedai “Rumah Cheesecake”. Booke of Cookery dan Booke of Sweetmeats milik Martha Washington (sekitar tahun 1625, diberikan kepadanya pada saat pernikahannya dengan suami pertamanya, Daniel Custis, pada tahun 1749) menawarkan tiga kue keju atau cheesecake dan kue “Curd Pudding” yang dipanggang, yang terakhir berupa kue keju tanpa kerak.

 

Semua dibumbui dengan air mawar, rempah-rempah, dan kismis serta dipanggang dalam kulit kue. Eliza Leslie dalam bukunya yang berjudul Tujuh Puluh Lima Penerimaan Kue, Kue Kering dan Makanan Manis (Boston, tahun 1828) memberikan “A Cheesecake” juga dengan ciri khas menggunakan air mawar, rempah-rempah, dan kismis. Pada abad ke-19, lemon atau vanila yang lebih halus menggantikan air mawar dan rempah-rempah sebagai penyedap rasa keju yang dominan. Basis dari banyak kue keju Amerika berubah secara dramatis pada tahun 1930-an dari keju dadih yang menghasilkan tekstur yang ringan, lebih lembut, agak kasar dan agak lembut ke yang lebih berkrim dan lebih kaya rasa karena keju krim.

 

Keju krim adalah keju lunak tanpa keju dengan rasa lembut dan sedikit bau. Kutipan keju krim, sebelum tahun 1875 (seperti Booke of Cookery karya Martha Washington) disebut keju selip, kaya akan susu dan krim kental dicampur dengan sedikit rennet, dikoagulasi, dikeringkan, lalu dibiarkan matang di muslin atau daun kubis selama beberapa hari sampai bagian luar mengering untuk membentuk kulit longgar yang membungkus bagian dalam yang krim. Pada tahun 1872, William A. Lawrence, seorang pekerja susu di Chester, New York (Orange County), meniru Neufchatel milik tetangganya, keju susu sapi yang lembut, rapuh, dan tidak melengkung. Tiga tahun kemudian, sebuah perusahaan grosir di New York mendekati Lawrence untuk membuat versi yang lebih kaya, mendorongnya untuk menambahkan sejumlah besar krim kental untuk membuat keju yang lebih lusher, sutra, dan lebih dapat disebarkan, menamakannya cream cheese atau keju krim.

 

Sejarah New York Cheesecake & Tempat Jual Cream Cheese Murah

Penggunaan awal keju krim dalam kue dimasukkan dalam edisi Agustus-September 1909 dari The Boston Cooking-School Magazine sebagai “Cheesecake” kecil, yang menginstruksikan cukup Neufchatel atau keju krim. Cream Cheese Pie (Kaeskuchen) dan Cream Cheesecake muncul dalam The Twentieth Century Book untuk Progressive Baker, Confectioner, Ornamenter, dan Ice Cream Maker Oleh Fritz Gienandt (Boston, tahun 1912).

 

Namun demikian, sebagian besar orang Amerika terus menyukai cheesecake atau kue keju mereka dengan keju dadih sampai pada awal tahun 1930-an, versi berbasis keju krim di New York City. Penting untuk memacu penggunaan keju krim dalam kue adalah penambahan oleh produsen di akhir tahun 1920-an stabilisator tanpa mereka keju cenderung pecah saat dipanggang yang pada akhirnya menghasilkan tekstur kasar.

 

Orang yang berjasa dengan memperkenalkan New York Cheesecake yang baru adalah Arnold Reuben, seorang imigran Jerman-Yahudi yang memiliki kepemimpinan restoran Manhattan. Reuben juga mengklaim telah menciptakan sandwich Reuben yang terkenal pada tahun 1914, terdiri dari roti gandum yang dibalut dengan saus Rusia dan atasnya dengan asinan kubis dan irisan daging kornet serta keju Swiss, kemudian dipanggang di kedua sisi. Reuben menceritakan bagaimana, setelah mencicipi kue keju pada tahun 1929 di sebuah pesta makan malam, ia memperoleh resep dari nyonya rumah, lalu mengotak-atik bahan-bahannya, menggantikan keju krim dengan dadih. Ketika cheesecake inovatif Reuben disajikan kepada pelanggan kelas atas di restoran-restorannya pada tahun 1930-an, kue keju ini menjadi terkenal dan ditiru oleh delis saingan.

 

Jika Reuben memperkenalkan cheesecake keju krim ke New York, Lindy’s Restaurant meletakkannya di pusat perhatian. Pada Agustus 1921, Leo “Lindy” Lindemann dan istrinya Clara, delapan tahun setelah ia tiba di Manhattan dari Berlin, Jerman, membuka toko makanan di Broadway dekat 50th Street di Manhattan, jantung Distrik Teater. Lindy menampilkan cheesecake krim ​​yang atasnya ditambahkan stroberi dalam gel. Rumor menegaskan bahwa Lindy menyewa tukang roti Reuben untuk mendapatkan resep rahasia, meskipun kedua kue itu tidak identik.

 

Clementine Paddleford, jurnalis makanan pertama Amerika, dalam edisi 3 Oktober 1948 dari Los Angeles Times dalam sebuah artikel: Ini Resep untuk Favorit Broadway, mengadakan Secret Till Now, mengklaim menawarkan resep Lindy dari koki Paul Landry. Versi Paddleford yang berisi keju krim dan krim kental yang dipanggang dalam adonan kue tetap yang paling dapat diandalkan dari setiap resep “Lindy’s Cheesecake”.

 

Penulis Damon Runyon sering mengunjungi Lindy dan memasukkannya ke dalam beberapa kisahnya sebagai Mindys. Pada tahun 1950, ketika Frank Loesser, Abe Burrows, dan Jo Swerling mengubah The Idyll of Miss Sarah Brown menjadi musikal Guys and Dolls, kue keju Lindy diabadikan ketika Nathan Detroit berusaha memikat Sky Masterson untuk bertaruh apakah Mindy dijual atau tidak. Apakah lebih banyak cheesecake atau strudel apel.

Sejarah New York Cheesecake – Tempat Jual Cream Cheese Murah

Roti di New York City terus bereksperimen dengan kue keju mereka. Kerak zwieback yang dihancurkan halus sering menggantikan kue kering, yang pada gilirannya banyak digantikan oleh inovasi Amerika lainnya, remah-remah cracker graham. Banyak keju krim yang ditemukan bersamaan dengan krim asam Eropa Timur yang menghasilkan tekstur paling tajam dan bau yang menarik, dan membeku lebih baik. Krim asam yang terlalu banyak membanjiri rasa keju krim. Resep awal untuk membuat cheesecake atau kue keju dengan krim asam adalah “Kue Keju Katish” di Katish, Our Russian Cook oleh Wanda Frolov (New York, tahun 1947), menjelaskan: Remah-remah akan tipis terasa garing dan kue ini sangat ringan juga lembut. Penggunaan krim asam dalam cheesecake sesuai dengan penyebarannya di Amerika berkat kemunculan kotak bahan makanan dan kemasan dalam wadah plastik kecil. Demikian sejarah New York Cheesecake dan dijelaskan mengapa penting menggunakan bahan dengan kualitas bagus seperti cream cheese. Maka dari itu sangat penting untuk mengetahui tempat di mana jual cream cheese murah di Indonesia seperti di Jakarta atau Bali, salah satunya adalah di Grunteman.