Susu Sapi Murni Halal Yang Semakin Dicari

Susu sapi murni halal adalah susu sapi yang telah mendapat sertifikat halal dari badan otorisasi halal di setiap negara. Untuk di Indonesia adalah BPJPH (Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal) dan salah satu Lembaga Pemeriksa Halal. Seperti kita ketahui makna halal adalah termasuk cara mendapatkannya. Seorang muslim yang taat sangat memperhatikan makanan yang akan ia konsumsi.

Islam menyediakan hidayah agar umat Islam hanya makan dan minum halal dan thoyyib, artinya makanan itu sehat dan higienis secara rohani. Mengkonsumsi makanan yang diperoleh dengan cara yang tidak halal berarti tidak halal secara spiritual akan berdampak negatif bagi seseorang termasuk pada kehidupan rohani. Darah yang mengalir di tubuhnya akan terpengaruh, sulit untuk tenang, hidupnya menjadi kejam, dia tidak pernah tahu kepuasan, dia tidak pernah tahu syukur, ibadah dan doanya berat untuk diterima oleh Tuhan.

Minuman tidak halal

Semua jenis minuman yang memabukkan adalah haram. Ini termasuk minuman yang terkontaminasi dengan minuman keras atau bahan yang tidak halal. Yang beredar luas sekarang dalam bentuk dari minuman beralkohol. Kebiasaan mabuk dengan minum minuman keras rupanya telah ada dan sudah menjadi kebiasaan oleh hampir semua bangsa di dunia. Selama zaman Nabi Muhammad SAW, masyarakat Arab juga memiliki kebiasaan ini. Oleh karena itu, Nabi secara bertahap menghapus kebiasaan buruk ini. Pertama, melarang orang shalat dalam keadaan mabuk (QS 4:34). Selanjutnya menyatakan bahwa khamar atau minuman keras adalah dosa atau keburukan yang lebih besar dari manfaat atau kebaikannya (QS 2:219).

Akhirnya, larangan baru secara eksplisit menyatakan bahwa minuman keras adalah tindakan keji, sebagai tindakan setan, karena ia sangat dijauhi (QS 5:90)

Oleh karena itu, produk halal mengacu pada produk yang memenuhi persyaratan syariah mencegah kegelapan, baik dari segi substansinya dan selain zat. Menurut (Al-Ghazali, 2007), yang menghasilkan makanan (benda) bisa menjadi haram karena jenisnya yang najis, seperti khamar, babi, dan sebagainya, termasuk di dalamnya produk turunannya (alkohol), dan karena itu najis bagaimana untuk mendapatkannya termasuk dalam aset untuk mendapatkan itu dan proses pembuatannya.

Praktek Sertifikat Halal Misalnya Susu Sapi Murni Halal

Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengingatkan semua produsen makanan, obat-obatan dan kosmetika harus mendapatkan sertifikat halal untuk produknya karena undang-undang produk halal baru akan mulai berlaku tahun ini. Berdasarkan undang-undang tentang jaminan produk halal, sertifikasi halal adalah wajib tahun ini. Karena itu semua produk yang masuk pasar Indonesia harus memiliki sertifikat halal, kata Direktur Lembaga Pengkajian Obat dan Makanan (LPPOM) MUI Lukmanul Hakim di Semarang, Jawa Tengah. Dia mengacu pada Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal yang mengamanatkan Badan Sertifikasi Halal (BPJPH) untuk mulai menerapkan sertifikasi halal wajib.

Sertifikasi halal oleh MUI telah berlangsung lama, tetapi sebelum tahun 2019, sepenuhnya bersifat sukarela, digunakan oleh banyak produsen makanan dan minuman seperti susu, kosmetik dan produk obat yang ingin memastikan kepercayaan pelanggan terhadap produk mereka. Lukman mengatakan sertifikasi halal baik bagi produsen maupun pelanggan. Dikatakannya, produk bersertifikat akan meningkatkan daya saing produk karena konsumen akan lebih percaya diri dalam mengkonsumsi produk tersebut. Sertifikat halal akan meningkatkan daya saing dan branding produk.

Lukman juga menambahkan bahwa MUI telah bekerja sama dengan otoritas di banyak negara dalam persiapan penerapan sertifikasi halal wajib. Dengan kerjasama MUI dengan otoritas di banyak negara, lanjutnya, produk-produk yang telah disertifikasi oleh MUI dapat diekspor ke negara-negara tersebut tanpa proses sertifikasi halal baru. Sementara itu, untuk mendukung implementasi undang-undang produk halal, pemerintah mengeluarkan sejumlah peraturan turunan, antara lain Peraturan Presiden Nomor 83 Tahun 2015 tentang Pembentukan Badan Sertifikasi Halal (BPJPH).

Pada Oktober 2019 beberapa tahun silam, pemerintah Indonesia memberlakukan undang-undang yang mewajibkan semua produk makanan memiliki sertifikat halal yang diterbitkan di Indonesia atau memberi label produk mereka sebagai non-halal.

Untuk menghindari kebingungan, Anda masih diperbolehkan untuk menjual produk tanpa sertifikat halal. Tetapi sebagai keputusan bisnis, tidak bijaksana untuk mencoba menjual produk Anda tanpa label halal di negara berpenduduk mayoritas muslim.

Cara Mendapatkan Sertifikat Pada Susu Sapi Murni Halal

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan proses sertifikasi halal di Indonesia dan bagaimana Anda bisa mendapatkan label produk yang benar.

Produk apa saja yang memerlukan sertifikasi halal di Indonesia?

Badan pemerintah yang mengatur sertifikat halal di Indonesia disebut Badan Penjaminan Produk Halal (BPJPH). BPJPH merupakan upaya untuk memodernisasi prosedur halal di Indonesia sekaligus meningkatkan jumlah perhatian sertifikasi halal yang diterima. Setiap produk yang ingin Anda jual dengan label halal harus memiliki sertifikasi halal dari Indonesia. Jika Anda telah menerima sertifikat halal dari negara lain, pertama-tama harus diperiksa apakah sertifikat tersebut sesuai dengan standar halal Indonesia. Terkadang pelabelan halal juga digunakan untuk tujuan pemasaran. Sebagai contoh, beberapa lemari es SHARP dijual dengan label halal.

Jenis sertifikat halal di Indonesia

Sertifikat halal dapat diterapkan untuk kategori berikut:

  • Makanan dan minuman
  • Kosmetik
  • Rumah potong hewan
  • Restoran/ Katering/ Dapur

Baik produsen maupun importir/distributor dapat mengajukan permohonan sertifikat halal. Mitos umum adalah bahwa manajemen perusahaan Anda harus beragama Islam untuk menerima lisensi selama perusahaan Anda mematuhi persyaratan, agama tim manajemennya tidak relevan.

Apakah semua bahan memerlukan sertifikat halal di Indonesia?

Anda perlu memastikan bahwa semua bahan memenuhi persyaratan halal. Tetapi itu tidak berarti bahwa Anda harus mengajukan permohonan lisensi individu untuk masing-masing lisensi tersebut. Mari kita ambil contoh tuna kaleng terdiri dari air dan tuna, keduanya secara default halal (karena tuna, seperti kebanyakan hewan laut adalah halal). Anda harus membuktikan kepada BPJPH bahwa fasilitas produksi Anda mengikuti persyaratan halal dan bahwa Anda tidak mencampur tuna dengan lini produk non-halal. Hal yang sama berlaku untuk rumah potong hewan. Selama rumah potong hewan mematuhi peraturan, daging yang keluar dari produksi rumah potong tersebut adalah halal.

Sistem Jaminan Halal (HAS 23000)

Sistem Jaminan Halal atau HAS 23000 adalah daftar persyaratan yang dipantau oleh Badan Penjaminan Produk Halal (BPJPH) untuk memastikan bahwa konsumen Indonesia dapat dengan aman mengkonsumsi produk halal. Temukan daftar persyaratan dan deskripsinya di bawah ini.

Setelah Anda memenuhi persyaratan, prosesnya adalah sebagai berikut:

  • Pengecekan secara online
  • Pembayaran
  • Audit di pabrik

Cara mendapatkan sertifikat halal di Indonesia

Pertama-tama, Indonesia memiliki daftar konsultan halal bersertifikat yang harus melalui program pelatihan yang diatur pemerintah untuk menerimanya.

Menerapkan sistem jaminan halal

Berikut adalah persyaratan yang ditetapkan dan dipantau oleh BPJPH.  Anda harus mematuhi mereka untuk dapat menggunakan label halal pada produk Anda.

  • Kebijakan halal pernyataan tertulis dari manajemen perusahaan yang menyatakan bahwa perusahaan mengikuti prosedur halal.
  • Tim pengelola halal: Direksi perlu mengeluarkan surat keputusan resmi untuk menyatakan tim pengelola halal internal perusahaan.
  • Pelatihan perusahaan harus memberikan pelatihan internal dan eksternal tentang persyaratan HAS 23000.
  • Bahan: Semua bahan baku, bahan tambahan, dan bahan pembantu pengolahan harus memenuhi kriteria registrasi halal.
  • Produk-produk Anda dan namanya harus memenuhi persyaratan halal.
  • Fasilitas produksi fasilitas tidak dapat memproses daging babi, meskipun jalur produksinya terpisah.
  • Prosedur tertulis untuk kegiatan kritis deskripsi tentang bagaimana bahan diperoleh.
  • Ketertelusuran Anda harus dapat melacak kembali asal-usul setiap bahan untuk membuktikan bahwa bahan tersebut halal.
  • Prosedur penanganan produk yang tidak sesuai deskripsi tentang bagaimana produk yang tidak sesuai harus dimusnahkan.
  • Audit internal setidaknya dua kali setahun.
  • Tinjauan manajemen setahun sekali.

Demikian adalah syarat dan alasa mengapa semakin banyak konsumen yang mencari susu sapi murni halal di pasaran, tak lain adalah terjaminnya asal-usul dari minuman tersebut.