Susu Diet Low Fat

Susu diet low fat merupakan minuman serbaguna yang mempunyai banyak fungsi dan bergizi yang memberikan sejumlah manfaat bagi kesehatan.

Apakah Manfaat Susu Diet Low Fat Bagi Kesehatan?

Susu menjadi bahan serbaguna yang dapat dengan mudah ditambahkan ke makanan Anda. Cobalah ide berikut untuk memasukkan susu ke dalam rutinitas harian Anda:

Smoothie: Ini membuat basis protein tinggi yang sangat baik untuk smoothie yang sehat. Anda dapat menambahkan susu dengan sayuran hijau dan sedikit buah untuk camilan bergizi.

Oatmeal: Ini memberikan alternatif air yang enak dan bergizi saat membuat oatmeal pagi hari atau sereal dengan susu panas.

Kopi: Menambahkan susu ke kopi atau teh pagi Anda akan memberi minuman dorongan nutrisi yang bermanfaat untuk Anda.

Sup: Coba tambahkan susu ke resep sup favorit Anda untuk menambah rasa dan nutrisi.

Jika Anda menginginkan produk susu lain yang memiliki profil nutrisi sama. Misalnya, yogurt tanpa pemanis yang terbuat dari susu memiliki kandungan protein, kalsium, dan fosfor yang sama. Yogurt menjadi alternatif sehat dan serbaguna untuk saus dan topping olahan.

Kesimpulan: Susu menjadi bahan serbaguna yang dapat dengan mudah ditambahkan ke dalam makanan Anda dengan berbagai cara. Bisa Anda tambahkan ke smoothie, kopi, atau oatmeal pagi Anda.

Namun perlu diketahui bahwa susu hewani bukan untuk semua orang, meskipun susu mungkin pilihan yang baik bagi sebagian orang dan sebagian lainnya tidak dapat mencernanya atau memilih untuk tidak mengonsumsinya.

Banyak sebagian orang tidak dapat mentolerir susu karena mereka tidak dapat mencerna laktosa yang terdapat dalam susu dan produk susu. Menariknya, intoleransi laktosa memengaruhi sekitar 65 persen populasi dunia.

Yang lain memilih untuk tidak mengonsumsi susu hewani atau produk olahan susu hewani karena masalah kesehatan, pantangan makanan, atau alasan etika.

Hal ini telah menghasilkan berbagai macam alternatif susu yang menggunakan sumber bahan selain dari hewan, termasuk:

  • Susu almond yang terbuat dari almond, merupakan alternatif nabati yang lebih rendah kalori dan lemak daripada susu sapi.
  • Susu santan atau minuman tropis yang terbuat dari daging dan air kelapa yang memiliki tekstur lembut dan rasa yang lembut.
  • Susu mete terbuat dari kacang mete dan air digabungkan untuk membuat pengganti yang agak manis dan kaya ini.
  • Susu kedelai terbuat dari kacang kedelai, susu nabati ini mengandung jumlah protein yang sama dengan susu sapi dan memiliki rasa yang ringan.
  • Susu rami atau susu alternatif yang terbuat dari biji rami dan menyediakan protein nabati berkualitas tinggi dalam jumlah yang baik.
  • Susu oat menjadi pengganti susu hewani, susu ini memiliki rasa yang sangat lembut dengan konsistensi yang lebih kental, menjadikannya tambahan yang bagus untuk kopi.
  • Susu beras merupakan pilihan yang bagus untuk mereka yang sensitif atau alergi, karena susu ini adalah yang paling tidak menyebabkan alergi dari semua susu dari bahan nabati.

Saat memilih susu yang menggunakan sumber bahan selain dari hewan, perlu diingat bahwa banyak dari produk ini mengandung bahan tambahan seperti pemanis, perasa buatan, pengawet, dan pengental.

Memilih produk dengan membandingkan yang terkandung di dalamnya adalah pilihan yang baik. Anda dapat membaca labelnya untuk menentukan mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jika memungkinkan, Anda dapat mempertahankan varietas tanpa pemanis untuk membatasi jumlah gula tambahan dalam makanan Anda.

Kesimpulan: Ada banyak alternatif susu yang menggunakan sumber bahan selain dari hewan yang tersedia bagi mereka yang tidak dapat atau memilih untuk tidak minum susu hewani. Bisa disimpulkan bahwa susu adalah minuman kaya akan nutrisi yang dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda dalam beberapa cara.

Susu memiliki nutrisi penting seperti kalsium, fosfor, vitamin B, kalium dan vitamin D. Ini adalah sumber protein yang sangat baik. Minum susu dan produk olahan susu dapat mencegah osteoporosis dan patah tulang juga membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat. Banyak orang tidak dapat mencerna susu atau memilih untuk menghindarinya karena masalah kesehatan, pantangan makanan, atau alasan etika.

Susu Diet Low Fat Versus Susu Full Cream

Apakah susu full fat lebih baik dibanding susu rendah lemak dan susu skim?

Susu adalah salah satu minuman paling bergizi yang mudah ditemukan. Itulah mengapa susu menjadi minuman populer untuk orang-orang dari segala usia.

Selama beberapa tahun, pedoman nutrisi hanya merekomendasikan produk susu rendah lemak atau susu skim untuk semua orang yang berusia di atas dua tahun dan menginstruksikan untuk menghindari susu murni.

Penelitian menunjukkan bahwa skim mungkin tidak selalu menjadi pilihan paling sehat dalam hal susu bagi beberapa orang. Jika Anda sedang tidak melakukan program diet, susu full cream tidak akan menjadi masalah bagi kesehatan Anda.

Ada pun berbagai jenis susu yaitu susu murni, rendah lemak dan susu skim. Mereka berbeda terutama dalam kandungan lemaknya. Susu murni memiliki kandungan lemak yang paling tinggi karena jumlah lemak di dalamnya belum diubah. Susu skim dan susu rendah lemak diproduksi dengan menghilangkan lemak dari susu murni diukur sebagai persentase dari total cairan, menurut beratnya.

Berikut kandungan lemak varietas susu pada umumnya:

Susu murni: 3,25 persen lemak susu

Susu rendah lemak: 1 persen lemak susu

Skim: Kurang dari 0,5 persen lemak susu

Lemak pada susu memiliki lebih banyak kalori menurut beratnya daripada nutrisi lainnya. Vitamin D merupakan nutrisi lain yang dapat berbeda tergantung pada kandungan lemaknya, jadi dalam susu secara alami hanya ada di dalam lemak. Namun kebanyakan produsen susu menambahkan vitamin D ke dalam susu agar setiap jenis susu memiliki kandungan vitamin D yang sama.

Seperti yang mungkin telah Anda ketahui bahwa salah satu perbedaan nutrisi paling signifikan antara varietas susu adalah kandungan omega-3, ini telah dikaitkan dengan banyak manfaat kesehatan termasuk meningkatkan kesehatan jantung dan otak serta menurunkan risiko penyakit kanker.

Semakin banyak lemak yang terkandung dalam susu, berarti semakin tinggi pula kandungan omega-3 dalam susu tersebut. Selain itu, fakta penelitian telah menunjukkan bahwa susu murni organik memiliki kandungan omega-3 yang lebih tinggi daripada susu murni biasa.

Kesimpulan: Perbedaan utama antara jenis susu yang tersedia adalah kandungan lemaknya. Susu murni mengandung lebih banyak lemak dan kalori dibandingkan susu skim juga susu rendah lemak.

Mengapa Susu Diet Low Fat Menjadi Pilihan ?

Mengapa susu full lemak terkadang dianggap tidak sehat?

Selama beberapa tahun, pedoman nutrisi telah menginstruksikan orang untuk menghindari susu murni terutama karena kandungan lemak jenuhnya dan merekomendasikan produk susu rendah lemak atau susu skim. Pedoman nutrisi menyarankan untuk membatasi lemak jenuh karena hubungannya dengan penyakit jantung. Hal ini berdasarkan penelitian yang menunjukkan bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol, dan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Berdasarkan informasi tersebut membuat para ahli berasumsi bahwa lemak jenuh pasti meningkatkan risiko penyakit jantung. Namun tidak ada bukti eksperimental yang membuktikan bahwa hal tersebut adalah benar. Pada tahun 1970-an kebijakan publik diadopsi berdasarkan asumsi.

Secangkir susu murni (237 ml) mengandung 4,6 gram lemak jenuh, sekitar 20 persen dari jumlah harian yang direkomendasikan oleh pedoman nutrisi untuk orang Amerika pada tahun 2015.

Untuk alasan ini, pedoman nutrisi merekomendasikan hanya boleh mengonsumsi susu rendah lemak atau susu skim. Akhirnya dalam beberapa tahun terakhir rekomendasi ini dipertanyakan karena sekarang ini ada banyak data eksperimental yang menunjukkan bahwa makan lemak jenuh tidak menyebabkan penyakit jantung.

Kesimpulan: Awalnya, susu murni dianggap tidak sehat karena kandungan lemak jenuhnya, namun penelitian terbaru tidak mendukung anjuran ini.

Apa pun itu, baik susu rendah lemak atau pun dengan lemak, semuanya bagus. Namun bagi yang ingin diet, tentunya disarankan agar menggunakan susu diet low fat di dalam program diet mereka.