Kursus Membuat Keju Online Paling Mudah

Ada beberapa jenis keju yang terbaik dan bisa dikonsumsi untuk semuanya sehingga banyak juga yang ingin tahu informasi kursus membuat keju online seperti mozarella, edam, gouda, ricotta dan banyak jenis keju lainnya.

Berikut beberapa jenis keju yang baik untuk dikonsumsi yang bisa Anda buat lewat kursus membuat keju online :

1. Feta

Feta adalah keju yang berasal dari Yunani, berwarna putih, lembut dan asin. Biasanya terbuat dari susu domba atau kambing. Feta yang terbuat dari susu domba akan memberikan rasa yang tajam. Sedangkan feta yang terbuat dari susu kambing akan memberikan rasa yang lebih lembut. Karena feta dikemas dalam air garam untuk menjaga kesegaran maka feta bisa tinggi sodium. Tetapi biasanya lebih rendah kalori daripada kebanyakan keju lainnya. Feta penuh lemak (1 ons, 28 gram) mengandung:

  • Kalori: 80
  • Protein: 6 gram
  • Lemak: 5 gram
  • Karbohidrat: 1 gram
  • Natrium: 370 mg — 16% dari RDI
  • Kalsium: 10% dari RDI

Feta, seperti semua produk susu penuh lemak, menyediakan asam linoleat terkonjugasi (CLA), yang dikaitkan dengan pengurangan lemak tubuh dan peningkatan komposisi tubuh. Satu studi yang dilakukan pada 40 orang dewasa yang kelebihan berat badan menemukan bahwa mengonsumsi 3,2 gram suplemen CLA per hari selama 6 bulan secara signifikan dapat menurunkan lemak tubuh. Dan, itu juga dapat mencegah penambahan berat badan saat liburan, dibandingkan dengan plasebo.

Dengan demikian, makan makanan yang mengandung CLA seperti feta dapat membantu meningkatkan komposisi tubuh. Faktanya, feta dan keju lain yang terbuat dari susu domba biasanya memiliki CLA lebih banyak daripada keju lainnya. Namun, penelitian terbatas dan sebagian besar berfokus pada suplemen CLA. Untuk menambahkan keju feta ke dalam makanan Anda, bisa dengan menaburkannya di atas salad, tambahkan ke telur atau kocok ke dalam saus untuk dimakan dengan sayuran segar. Resep keju ini juga bisa Anda pelajari saat mengikuti kursus membuat keju online.

Kesimpulan:

Feta adalah keju Yunani yang lebih tinggi garam tetapi lebih rendah kalori daripada keju lainnya. Ini mungkin juga mengandung jumlah CLA yang lebih tinggi, asam lemak yang terkait dengan peningkatan komposisi tubuh.

2. Cottage

Keju cottage adalah keju putih lembut dan biasanya terbuat dari dadih susu sapi. Diperkirakan berasal dari Amerika Serikat. Keju cottage ini memiliki kandungan proteinnya jauh lebih tinggi daripada keju lainnya. Satu porsi 1/2 cangkir (110 gram) keju cottage penuh lemak mengandung:

  • Kalori: 120
  • Protein: 12 gram
  • Lemak: 7 gram
  • Karbohidrat: 3 gram
  • Natrium: 500 mg — 21% dari RDI
  • Kalsium: 10% dari RDI

Keju cottage sering juga direkomendasikan untuk menurunkan berat badan karena kandungan proteinnya yang tinggi tetapi rendah kalori. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makan makanan berprotein tinggi seperti keju cottage dapat meningkatkan perasaan kenyang dan membantu mengurangi asupan kalori secara keseluruhan, pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Sebuah penelitian pada 30 orang dewasa yang sehat menemukan bahwa keju cottage sama mengenyangkan seperti telur dadar dengan komposisi nutrisi yang sama. Jadi, menambahkan keju cottage ke dalam makanan Anda dapat membantu Anda merasa lebih kenyang setelah makan dan mengurangi asupan kalori Anda. Rasanya enak dioleskan pada roti panggang, dicampur ke dalam smoothie, ditambahkan ke telur orak-arik, atau digunakan sebagai dasar saus. Resep membuat keju jenis ini juga bisa Anda ikuti ketika mengikuti kursus membuat keju online.

Kesimpulan:

Keju cottage adalah keju segar dan kental yang sarat dengan protein. Menambahkan keju cottage ke dalam diet Anda dapat membantu Anda tetap kenyang dan dapat membantu penurunan berat badan.

Jenis Keju Tambahan dan Informasi Kursus Membuat Keju Online

3. Ricotta

Ricotta adalah keju Italia yang terbuat dari bagian berair susu sapi, kambing, domba, atau susu kerbau Italia yang tersisa dari pembuatan keju lainnya. Ricotta memiliki tekstur krim, dan ini sering digambarkan sebagai versi keju cottage yang lebih ringan. Satu porsi 1/2 cangkir (124 gram) ricotta susu utuh mengandung:

  • Kalori: 180
  • Protein: 12 gram
  • Lemak: 12 gram
  • Karbohidrat: 8 gram
  • Natrium: 300 mg — 13% dari RDI
  • Kalsium: 20% dari RDI

Protein dalam keju ricotta sebagian besar adalah whey, protein susu yang mengandung semua asam amino esensial yang dibutuhkan manusia untuk diperoleh dari makanan. Whey ini sangat mudah diserap dan dapat meningkatkan pertumbuhan otot juga membantu menurunkan tekanan darah serta mengurangi kadar kolesterol tinggi.

Satu studi yang dilakukan pada 70 orang dewasa yang kelebihan berat badan menemukan bahwa mengonsumsi 54 gram protein whey per hari selama 12 minggu dapat menurunkan tekanan darah sistolik sebesar 4% dibandingkan dengan tingkat dasar. Namun, penelitian ini berfokus pada suplemen whey daripada whey dari makanan susu. Sementara ricotta mungkin menawarkan manfaat serupa, penelitian lebih lanjut tentang whey dari makanan utuh diperlukan.

Keju ricotta terasa lezat dalam salad, telur orak-arik, pasta, dan lasagna. Ini juga dapat digunakan sebagai dasar untuk saus krim atau disajikan dengan buah untuk camilan manis dan asin.

Kesimpulan:

Ricotta adalah keju putih lembut yang memiliki kandungan protein tinggi dan sebagian besar adalah whey. Whey berkualitas tinggi dapat meningkatkan pertumbuhan otot dan membantu menurunkan tekanan darah.

4. Parmesan

Parmesan adalah keju keras dan berumur. Keju ini memiliki tekstur berpasir dan rasa asin seperti kacang. Parmesan terbuat dari susu sapi mentah yang tidak dipasteurisasi yang berumur setidaknya 12 bulan untuk membunuh bakteri berbahaya dan menghasilkan rasa yang kompleks. Produk akhir sarat dengan nutrisi. Parmesan (1 ons, 28 gram) mengandung:

  • Kalori: 110
  • Protein: 10 gram
  • Lemak: 7 gram
  • Karbohidrat: 3 gram
  • Natrium: 330 mg — 14% dari RDI
  • Kalsium: 34% dari RDI

Sajian Parmesan (1 ons, 28 gram) juga mengandung hampir 30% RDI untuk fosfor. Karena Parmesan kaya akan kalsium dan fosfor yang merupakan nutrisi yang berperan dalam pembentukan tulang, ini dapat meningkatkan kesehatan tulang.

Satu studi yang dilakukan pada sekitar 5.000 orang dewasa Korea yang sehat menemukan bahwa asupan kalsium dan fosfor makanan yang lebih tinggi secara signifikan dikaitkan dengan massa tulang yang lebih baik di bagian tubuh tertentu termasuk tulang paha, tulang manusia terpanjang.

Akhirnya, karena sudah berumur untuk waktu yang lama, Parmesan sangat rendah laktosa dan biasanya dapat ditoleransi oleh kebanyakan orang yang memiliki intoleransi laktosa. Parmesan yang Anda parut dapat Anda tambahkan ke pasta dan pizza. Anda juga bisa menaburkannya di atas telur atau mengoleskan irisan di atas papan keju dengan buah dan kacang.

Kesimpulan:

Parmesan adalah keju rendah laktosa tetapi tinggi kalsium dan fosfor yang dapat meningkatkan kesehatan tulang.

Aneka Jenis Keju  dan Informasi Kursus Membuat Keju Online

5. Swiss

Seperti namanya, keju Swiss berasal dari Swiss. Keju semi-keras ini biasanya dibuat dari susu sapi dan memiliki rasa yang ringan dan pedas. Keju ini memiliki lubang khas yang terbentuk oleh bakteri yang melepaskan gas selama proses fermentasi. Keju Swiss yang terbuat dari susu murni (1 ons, 28 gram) mengandung:

  • Kalori: 111
  • Protein: 8 gram
  • Lemak: 9 gram
  • Karbohidrat: kurang dari 1 gram
  • Natrium: 53 mg — 2% dari RDI
  • Kalsium: 25% dari RDI

Karena lebih rendah sodium dan lemak daripada kebanyakan keju lainnya, keju Swiss sering direkomendasikan untuk siapa saja yang perlu memantau asupan garam atau lemaknya seperti orang dengan tekanan darah tinggi. Terlebih lagi, penelitian menunjukkan bahwa keju Swiss mengandung berbagai senyawa yang menghambat enzim pengubah angiotensin (ACE).

ACE mempersempit pembuluh darah dan meningkatkan tekanan darah di tubuh Anda. Jadi senyawa yang menahannya dapat membantu menurunkan tekanan darah. Konon, sebagian besar penelitian tentang efek senyawa keju Swiss pada tekanan darah telah diisolasi ke tabung reaksi. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

Untuk memasukkan keju Swiss ke dalam diet Anda, Anda bisa memakannya dengan buah atau menambahkannya ke sandwich, telur panggang, burger dan sup bawang Perancis.

Kesimpulan:

Keju Swiss memiliki lebih sedikit lemak dan natrium daripada kebanyakan keju lainnya. Keju ini juga menawarkan senyawa yang dapat membantu menurunkan tekanan darah. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

6. Cheddar

Cheddar merupakan keju semi-keras dari Inggris yang sangat populer. Terbuat dari susu sapi yang telah dimatangkan selama beberapa bulan, bisa berwarna putih atau kuning. Rasa cheddar tergantung pada varietasnya, mulai dari yang ringan hingga yang ekstra tajam. Cheddar yang terbuat dari susu murni ( 1 ons, 28 gram) mengandung:

  • Kalori: 115
  • Protein: 7 gram
  • Lemak: 9 gram
  • Karbohidrat: 1 gram
  • Natrium: 180 mg — 8% dari RDI
  • Kalsium: 20% dari RDI

Keju cheddar kaya akan kandungan protein dan kalsium. Selain itu, cheddar adalah sumber vitamin K yang baik terutama vitamin K2. Vitamin ini penting untuk kesehatan jantung dan tulang karena mencegah kalsium disimpan di dinding arteri dan vena Anda.

Kadar vitamin K yang tidak memadai dapat menyebabkan penumpukan kalsium, menghambat aliran darah dan menyebabkan peningkatan risiko penyumbatan dan penyakit jantung. Untuk mencegah timbunan kalsium, penting untuk mendapatkan cukup vitamin K dari makanan. Karena K2 dari makanan hewani diserap lebih baik daripada K1 yang ditemukan pada tumbuhan, K2 mungkin sangat penting untuk mencegah penyakit jantung.

Faktanya, satu penelitian di lebih dari 16.000 wanita dewasa mengaitkan asupan vitamin K2 yang lebih tinggi dengan risiko lebih rendah terkena penyakit jantung selama 8 tahun. Salah satu cara untuk meningkatkan asupan vitamin K2 adalah dengan memakan keju cheddar ini. Dapat menambahkannya ke piring charcuterie, hidangan sayuran, burger dan telur. Cara membuat keju cheddar bisa Anda dapatkan ketika mengikuti kursus membuat keju online.

Dengan mengikuti kursus membuat keju online ini, Anda akan mendapatkan materi yang lengkap serta video yang sangat jelas menerangkan resep membuatnya juga caranya.

Kesimpulan:

Cheddar kaya akan vitamin K2, nutrisi yang mencegah kalsium menumpuk di arteri dan vena Anda. Dengan cukup mendapatkan vitamin K2 dapat menurunkan risiko penyakit jantung. Demikian informasi tentang berbagai jenis keju dan jika Anda tidak mendapatkannya di tempat Anda, bisa belajar membuat dengan mencari informasi kursus membuat keju online salah satunya jika ingin membuat dengan premium kualitas yaitu di De Grunteman.