Sarah Beekmans adalah Kalung Tulang Sapi Bali Terbaik di Indonesia

kalung tulang sapi abali (9)

Kalung tulang sapi Bali adalah salah satu aksesoris yang dibuat oleh para pengrajin dan seniman Bali. Hasil yang indah tak heran karena Bali sejak dahulu terkenal sebagai penghasil seni karya tulang tanduk terbaik di dunia. Sarah Beekmans memilih Bali sebagai rumah produksi karena hasil karya seniman Bali yang berkualitas tinggi sehingga tak heran jika karya dan desainnya telah menembus pasar luar negeri.

Bali bisa dibilang salah satu budaya paling artistik di dunia. Orang Bali adalah pelukis terampil, musisi, penata bunga, pemahat kayu, penari dan penenun. Di Bali kadang-kadang sepertinya semua orang adalah seorang seniman tetapi gagasan seni demi seni dan gagasan tentang seorang seniman baru saja diperkenalkan. Tidak ada kata-kata dalam bahasa Bali untuk seni dan seniman sampai mereka dibawa ke pulau oleh orang Barat.

Ini sebagian karena seni begitu dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari sehingga tidak ada yang pernah berpikir untuk membuat perbedaan antara keduanya. Banyak orang Barat menganggap seni diproduksi untuk kuil dan upacara. Seniman sering kali adalah petani atau orang dengan pekerjaan lain, yang tidak menganggap keterampilan artistik mereka sebagai sesuatu yang istimewa. Para pemahat kalung dan tanduk umumnya tidak menandatangani karya mereka, begitu juga seniman dan pengrajin seni lainnya.

Kehidupan seni, religius, dan ritualistis sering saling terkait. Estetika ini dimanifestasikan dalam penjor, tiang bambu dekoratif yang ditemukan di ambang pintu selama festival. Selain itu potongan daun palem dekoratif dan hiasan dinding tempurung kelapa yang diukir dengan rumit juga adalah contoh lainnya. Banyak dari ini dibuat untuk tujuan ritual.

Industri pariwisata sangat mengubah pemandangan artistik Bali. Banyak adegan budaya Bali sekarang berorientasi pada wisatawan. Ukiran candi Bali kontemporer menunjukkan peselancar misalnya.

Sejarah Awal Kebudayaan Bali adalah awal dari desain kalung tulang sapi Bali

Jukka O. Miettinen dari Theatre Academy Helsinki menulis: ‚ÄúSitus ritual megalitik kuno menjadi saksi sejarah panjang pulau ini, meskipun telah ditutup oleh sawah dan desa yang kemudian bertingkat. Temuan arkeologis termasuk artefak perunggu dari sebelum era sekarang. Gendang perunggu besar atau ketong gong yang disebut “Bulan Pejeng”, disimpan di sebuah kuil di desa kecil Pejeng, menunjukkan kontak dengan budaya perunggu Dong-son, yang menyebar dari Cina Selatan ke Asia Tenggara di milenium pertama SM .

Pada awal mulanya Bali secara bertahap berada di bawah pengaruh kuat budaya Hindu-Budha India. Bali juga dipengaruhi dari waktu ke waktu oleh budaya Cina, seperti dapat dilihat dalam arsitektur dan seni visual, dan di teater, di mana jenis topeng dan plot tertentu menunjukkan pengaruh Cina. Pulau Jawa terdekat memainkan peran penting dalam pengembangan budaya Bali. Pada akhir abad kesepuluh, seorang pangeran Bali menikahi seorang putri dari Jawa Timur, yang menyebabkan persatuan singkat kerajaan Bali dan Jawa Timur.

Sejarah Budaya dari pulau Bali penghasil Kalung Tulang Sapi Dari Bali
Sekitar pertengahan abad keempat belas dinasti Majapahit yang kuat menaklukkan Bali, yang menjadi tempat di mana budaya Jawa kuno membuat dampak terbesar di luar Jawa itu sendiri. Pulau Bali, bagaimanapun, tidak pernah sepenuhnya menjadi orang Jawa, ia terus mengembangkan jenis budaya Hindu sendiri. Yang membuatnya semaki unik karena tidak seperti di Jawa, Bali berhasil mempertahankan integritasnya terhadap penyebaran Islam, yang kemudian mendominasi budaya Jawa pada abad keempat belas.

Ketika dinasti Majapahit Jawa Timur ditaklukkan oleh dinasti Islam kemudian di awal 1500-an, anggota bangsawan Hindu, seniman, dan imam melarikan diri ke Bali, membawa gelombang budaya baru Jawa. Budaya kerajaan kecil Bali melestarikan banyak fitur yang diwarisi dari Jawa Timur, yang pengaruhnya sangat jelas dalam bentuk teater istana Bali yang tertua.

Kontak awal dengan Jawa Islam sangat sedikit, dan budaya Bali mampu mengembangkan fitur intrinsiknya yang tidak terganggu oleh pengaruh luar. Barat menjadi tertarik pada Bali pada abad keenam belas, tetapi stasiun perdagangan Eropa pertama tidak didirikan sampai pertengahan abad kesembilan belas.

Demikian sekilas sejarah budaya Bali yang memberikan warna terhadap hasil karya seni Bali termasuk kalung tulang sapi Bali sampai saat ini.